Mengapa Kita Harus Melakukan Aqiqah?

  • 2 min read
  • Sep 19, 2019
Mengapa Kita Harus Melakukan Aqiqah

Saya mendengar berkali-kali bahwa ketika seorang anak laki-laki muslim lahir, dua domba harus disembelih, dan ketika seorang gadis muslim hanya lahir satu. Pertama-tama, saya ingin tahu apakah itu benar, maksud saya Sunnah atau wajib. Jika ya, saya benar-benar ingin tahu mengapa. Maksud saya jika ada alasan khusus? Bagaimana ia dijelaskan oleh Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam? Beberapa saudari dan saya mendengar tentang ini, tetapi sebenarnya saya benar-benar tidak yakin apakah itu benar.

Pengorbanan yang dilakukan untuk bayi baru lahir ini disebut Aqiqah. Para ulama mempunyai pendapat berbeda tentang putusan ‘Aqiqah. Beberapa dari mereka mengatakan bahwa itu wajib dan yang lain mengatakan bahwa itu adalah sunnah mu’akkadah (sunnah yang dikonfirmasi). Di pembahasan ini kami telah menyediakan pembahasan untuk Anda dalam Melakukan Aqiqah. Untuk mendapatkan informasi mengenai aqiqah serta pelayanannya, Anda bisa mengunjungi situs Paket Aqiqah Bekasi.

Para Ulama Mengatakan

‘Aqiqah adalah Sunnah mu’akkadah. Untuk seorang anak laki-laki, dua domba harus dikorbankan, yang masing-masing harus memenuhi persyaratan yang sama seperti domba untuk udhiya (pengorbanan), dan untuk seorang gadis satu domba harus dikorbankan. Domba-domba harus disembelih pada hari ketujuh, tetapi jika ada penundaan, ia dapat disembelih kapan saja, dan tidak ada dosa dalam menunda itu, meskipun lebih baik melakukannya sesegera mungkin.

Dan Allah Subhanahu Wa Ta’ala adalah Sumber kekuatan. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala mengirimkan berkah dan damai bagi Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam dan keluarga serta teman-temannya. Ada pula pendapat aneh dan lemah yang mengatakan bahwa Aqiqah adalah makrooh.

Ibn al-Qayyim Mengatakan

Imam Ahmad berkata, menurut sebuah laporan yang diriwayatkan oleh Hanbal : ‚ÄúDikisahkan bahwa beberapa orang mengatakan bahwa ‘Aqiqah adalah makrooh karena itu adalah sesuatu yang menjadi milik Jaahiliyyah. Dia mengatakan, ini karena kurangnya pengetahuan mereka dan fakta bahwa mereka tidak mengetahui laporan tersebut. Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) melakukan ‘Aqiqah untuk al-Hasan dan al-Husain, dan teman-temannya juga melakukannya.

Tujuan Melakukan Aqiqah bagi Orang Tua

Orang-orang ini mengatakan bahwa itu adalah sesuatu yang menjadi milik Jaahiliyyah, tetapi itu adalah Sunnah dari Rasul Allah Subhanahu wa Ta’ala (damai dan berkah dari Allah besertanya), yang mengatakan: ‘Setiap anak dijanjikan untuk’ Aqiqah ‘-nya. Hadits ini memiliki isayad jayyid dan diriwayatkan oleh Abu Hurairah dari Nabi (damai dan berkah Allah besertanya).

Berkenaan dengan tujuan ‘Aqiqah, disebutkan dalam hadits Nabi (damai dan berkah Allah besertanya): “Setiap anak berjanji untuk’ aqeeqahnya.” Para ulama berbeda tentang arti dari hadits ini.

Dikatakan bahwa maknanya adalah bahwa jika Aqiqah tidak dilakukan untuknya dan dia meninggal pada masa kanak-kanak, dia akan dicegah untuk menjadi perantara bagi orang tuanya; atau bahwa ‘Aqiqah adalah cara membersihkan anak Shaytaan dan melindunginya darinya.

Anak itu mungkin kehilangan sesuatu yang baik jika orang tuanya lalai melakukan ‘Aqiqah meskipun itu bukan tindakannya, sama seperti ketika orang tua melakukan hubungan intim, jika sang ayah mengatakan’ Bismillaah ‘.

Shaytaan tidak akan melukai anaknya, dan jika dia gagal melakukannya sehingga anak tidak akan memiliki perlindungan ini. Demikian pembahasan artikel tentang Melakukan Aqiqah, ini saya buat. Semoga artikel ini bisa bermanfaat bagi Anda dalam menambah wawasan tentang aqiqah, sekian terimakasih.