5 Pola Asuh yang Harus Kalian Ketahui

  • 2 min read
  • Jan 27, 2021
5 Pola Asuh yang Harus Kalian Ketahui

Mengasuh anak menjadi mudah bagi sebagian orang tua, tetapi orang tua lain berjuang untuk menemukan keseimbangan antara mengajari anak-anak mereka pelajaran dan menanamkan nilai, dan memberi mereka kebebasan yang cukup untuk mengalami hal-hal baru dan belajar untuk diri mereka sendiri. Setiap orang tua baru memiliki banyak pilihan untuk dibuat, tetapi salah satu yang terbesar melibatkan gaya pengasuhan apa yang akan mereka terapkan dalam keluarga mereka. Meskipun setiap orang tua banyak memilih gaya mana yang paling sesuai dengan kepribadian mereka dan bagaimana mereka ingin membesarkan anak-anak mereka, panduan ini akan menampilkan beberapa gaya pengasuhan tersebut serta membantu orang tua menentukan gaya pola asuh mana yang paling cocok seperti yang dilansir oleh kumpulan berita lampung hari ini terbaru.

  1. Pola asuh Otoriter

Sesuai dengan namanya, pola asuh ini menghadirkan orang tua sebagai figur otoritas tertinggi. Orang tua akan mendikte peraturan yang harus diikuti oleh anak-anak mereka dan setiap penyimpangan dari peraturan tersebut akan mengakibatkan hukuman. Orang tua yang otoriter tidak tertarik bekerja dengan anak-anak mereka untuk menemukan solusi atau mengatasi konflik, fokus mereka adalah pada kepatuhan dan kepatuhan terhadap aturan, apa pun situasinya.

  1. Pola Asuh Permisif

Pola asuh permisif terkadang juga disebut sebagai pengasuhan yang memanjakan karena kebebasan, atau kemanjaan, yang diizinkan oleh orang tua kepada anak-anaknya. Sementara orang tua otoriter menuntut dan tidak responsif, orang tua yang permisif adalah sebaliknya. Mereka mengasuh anak-anak mereka, menghindari permintaan dan sangat lembut setiap kali terjadi kesalahan. Ada kurangnya disiplin dan struktur dengan hampir tidak ada aturan, atau hukuman yang tidak ditegakkan saat aturan dilanggar.

  1. Pola asuh Otoritatif

Berbeda dengan gaya pengasuhan yang disebutkan di atas, pola asuh otoritatif menonjolkan keseimbangan antara menuntut dan mengasuh. Pendekatan yang lebih demokratis ini memungkinkan anak-anak untuk bersuara juga. Meskipun orang tua ketat dan masih menetapkan aturan, mereka juga mendorong diskusi terbuka dengan anak-anak mereka dan mencoba menunjukkan empati. Orang tua yang otoritatif sering kali sabar dan tenang, mereka mempertimbangkan perspektif anak-anak dan karena itu aturan mereka berubah-ubah. Mereka juga mengajari anak-anak mereka mengapa aturan dan regulasi harus diikuti, bukan membuat mereka patuh secara membabi buta.

  1. Pola Asuh Positif

Sejauh gaya pengasuhan berjalan, ini jelas merupakan cara berpikir yang lebih modern. Mengasuh secara positif melibatkan pemberdayaan anak-anak dan memberi mereka dukungan apa pun untuk meningkatkan harga diri mereka, sesuatu yang menurut para psikolog akan membantu mereka berkembang di kemudian hari. Salah satu aspek dari gaya ini menampilkan pengasuhan sebagai sesuatu yang dilakukan orang untuk anak-anak mereka, menyiratkan bahwa mereka harus melepaskan keinginan dan minat mereka sendiri agar lebih memungkinkan anak mereka untuk mengikuti impian, minat, dan ambisinya sendiri. Pola asuh positif pada dasarnya berkisar pada gagasan bahwa anak-anak harus didorong, dihormati, dan dibimbing melalui hidup tanpa rasa takut atau negatif.

  1. Pola asuh uninvolved

Dari semua gaya pengasuhan yang ada, inilah yang paling berbahaya bagi anak-anak. Terkadang disebut juga pola asuh yang lalai, gaya ini tidak memberikan banyak dukungan atau kasih sayang. Orang tua menyediakan kebutuhan dasar seperti makanan dan pakaian, tetapi mereka tidak menambahkan apapun, mereka tidak terlibat dalam keseluruhan proses pengasuhan, membiarkan anak-anak belajar dan menunggu mereka tumbuh sendiri. Selain tidak menetapkan banyak aturan, orang tua sering kali tidak tahu apa yang dilakukan anak-anak mereka dan tidak menerima bimbingan apa pun. Hanya ada sedikit komunikasi dalam hubungan orangtua-anak. Hal ini terjadi karena biasanya orang tua memiliki aktivitas lain yang sibuk.

Itulah 5 pola asuh yang ada, pemilihan pola asuh harus dilakukan dengan baik. Semoga artikel ini dapat bermanfaat untuk kalian!